Misi NASA Membuat Peta Medan Magnet Matahari yang Belum Pernah Ada Sebelumnya

Pengamatan, ditangkap oleh dua satelit dan Chromospheric Layer Spectropolarimeter 2 atau misi CLASP2 di atas roket suborbital kecil, membantu mengungkap bagaimana medan magnet di permukaan Matahari menimbulkan letusan cemerlang di atmosfer luarnya.

Foto: NASA’s Goddard Space Flight Center

WASHINGTON, IPHEDIA.com - Selama beberapa dekade setelah penemuannya, pengamat hanya bisa melihat kromosfer matahari untuk beberapa saat: selama gerhana matahari total, ketika cahaya merah terang mengelilingi siluet Bulan.

Lebih dari seratus tahun kemudian, kromosfer tetap menjadi lapisan atmosfer Matahari yang paling misterius. Terjepit di antara permukaan cerah dan korona matahari halus, atmosfer luar Matahari, kromosfer adalah tempat perubahan cepat, di mana suhu naik dan medan magnet mulai mendominasi perilaku Matahari.

Sekarang, untuk pertama kalinya, tiga serangkai misi NASA telah mengintip ke dalam kromosfer untuk mengembalikan pengukuran multi-ketinggian medan magnetnya. 

Pengamatan, ditangkap oleh dua satelit dan Chromospheric Layer Spectropolarimeter 2 atau misi CLASP2 di atas roket suborbital kecil, membantu mengungkap bagaimana medan magnet di permukaan Matahari menimbulkan letusan cemerlang di atmosfer luarnya.

Tujuan utama heliofisika --ilmu tentang pengaruh Matahari di luar angkasa, termasuk atmosfer planet- adalah untuk memprediksi cuaca antariksa, yang sering kali bermula dari Matahari, tetapi dapat dengan cepat menyebar ke seluruh angkasa dan menyebabkan gangguan di dekat Bumi.

Penyebab letusan matahari ini adalah medan magnet Matahari, garis gaya tak terlihat yang membentang dari permukaan matahari ke luar angkasa melewati Bumi. 

Medan magnet ini sulit dilihat, hanya dapat diamati secara tidak langsung, dengan cahaya dari plasma, atau gas super-panas, yang menelusuri garis-garisnya seperti lampu depan mobil yang melintasi jalan raya yang jauh. 

"Matahari itu indah dan misterius, dengan aktivitas konstan yang dipicu oleh medan magnetnya," kata Ryohko Ishikawa, fisikawan matahari di National Astronomical Observatory of Japan di Tokyo, melansir Nasa.gov.

Idealnya, para peneliti bisa membaca garis medan magnet di korona, tempat letusan matahari terjadi, tetapi plasma terlalu jarang untuk pembacaan yang akurat. Korona jauh kurang dari sepadat udara di permukaan laut.

Sebaliknya, para ilmuwan mengukur fotosfer yang lebih padat pada permukaan Matahari yang terlihat di dua lapisan di bawahnya. 

Mereka kemudian menggunakan model matematika untuk menyebarkan medan itu ke atas menuju korona. Pendekatan ini melompati pengukuran kromosfer, yang terletak di antara keduanya, berharap untuk mensimulasikan perilakunya. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK


Back to Top