-->

Parker Solar Probe Tangkap Pemandangan Venus yang Menakjubkan

Gravitasi Venus ini memungkinkan Parker Solar Probe terbang semakin dekat ke Matahari dalam misinya mempelajari dinamika angin matahari di dekat sumbernya.

Foto: NASA

WASHINGTON, IPHEDIA.com - Parker Solar Probe NASA menangkap pemandangan Venus yang menakjubkan selama penerbangan dekat planet itu pada Juli 2020. Meskipun fokus Parker Solar Probe adalah Matahari, Venus memainkan peran penting dalam misi tersebut. 

Pesawat ruang angkasa mengelilingi Venus sebanyak tujuh kali selama misi tujuh tahun, menggunakan gravitasi planet untuk membelokkan orbit pesawat ruang angkasa. 

Gravitasi Venus ini memungkinkan Parker Solar Probe terbang semakin dekat ke Matahari dalam misinya mempelajari dinamika angin matahari di dekat sumbernya.

Bersama dengan dinamika orbital, lintasan ini juga dapat menghasilkan beberapa pemandangan unik dan bahkan tak terduga dari tata surya bagian dalam. 

Selama misi bantuan gravitasi Venus ketiga pada 11 Juli 2020, Wide-field Imager for Parker Solar Probe, atau WISPR, menangkap gambar yang mencolok dari sisi malam planet dari 7.693 mil jauhnya. 

WISPR dirancang untuk mengambil gambar korona matahari dan heliosfer bagian dalam dalam cahaya tampak, serta gambar angin matahari dan strukturnya saat mendekati dan terbang di pesawat ruang angkasa. 

Di Venus, kamera mendeteksi tepi terang di sekitar tepi planet yang mungkin merupakan cahaya malam - cahaya yang dipancarkan oleh atom oksigen tinggi di atmosfer yang bergabung kembali menjadi molekul di sisi malam. 

Fitur gelap yang menonjol di tengah gambar adalah Aphrodite Terra, wilayah dataran tinggi terbesar di permukaan Venus. Fitur tersebut tampak gelap karena suhunya lebih rendah, sekitar 85 derajat Fahrenheit (30 derajat Celcius) lebih dingin dari lingkungannya.

Aspek gambar itu mengejutkan tim, kata Angelos Vourlidas, ilmuwan proyek WISPR dari Johns Hopkins Applied Physics Laboratory (APL) di Laurel, Maryland, yang mengoordinasikan kampanye pencitraan WISPR dengan misi Akatsuki yang mengorbit Venus di Jepang. 

“WISPR disesuaikan dan diuji untuk pengamatan cahaya tampak. Kami berharap bisa melihat awan, tapi kamera mengintip langsung ke permukaan,” katanya, melansir Nasa.gov, Kamis.

“WISPR secara efektif menangkap emisi termal dari permukaan Venus,” kata Brian Wood, astrofisikawan dan anggota tim WISPR dari Laboratorium Riset Angkatan Laut AS di Washington, DC. 

“Ini sangat mirip dengan gambar yang diperoleh pesawat ruang angkasa Akatsuki pada panjang gelombang inframerah dekat,” ujarnya.

Pengamatan mengejutkan ini mengirim tim WISPR kembali ke lab untuk mengukur kepekaan instrumen terhadap cahaya inframerah. 

Jika WISPR benar-benar dapat menangkap panjang gelombang cahaya inframerah-dekat, kemampuan tak terduga tersebut akan memberikan peluang baru untuk mempelajari debu di sekitar Matahari dan di tata surya bagian dalam. 

Jika ia tidak dapat mengambil panjang gelombang infra merah tambahan, maka gambar-gambar ini, yang menunjukkan ciri-ciri ciri di permukaan Venus, mungkin telah mengungkapkan "jendela" yang sebelumnya tidak diketahui melalui atmosfer Venus. 

Terkait tangkapan pemandangan menakjubkan di Venus ini, bagaimanapun, kata Vourlidas, beberapa peluang sains yang menarik menanti kita. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK

Back to Top