Studi yang Dipimpin NASA Temukan Kenaikan Permukaan Laut Global 2100

Jika emisi gas rumah kaca terus berlanjut, Lapisan es Greenland dan Antartika bersama-sama dapat berkontribusi lebih dari 15 inci (38 sentimeter) kenaikan permukaan laut global - dan itu melebihi jumlah yang telah digerakkan oleh pemanasan iklim Bumi.




WASHINGTON, IPHEDIA.com - Upaya internasional yang mempertemukan lebih dari 60 ilmuwan es, laut, dan atmosfer dari tiga lusin lembaga internasional telah menghasilkan perkiraan baru tentang seberapa besar dampak pencairan lapisan es di bumi terhadap permukaan laut global pada tahun 2100.

Jika emisi gas rumah kaca terus berlanjut, Lapisan es Greenland dan Antartika bersama-sama dapat berkontribusi lebih dari 15 inci (38 sentimeter) kenaikan permukaan laut global - dan itu melebihi jumlah yang telah digerakkan oleh pemanasan iklim Bumi.

Hasil dari upaya ini sejalan dengan proyeksi dalam Laporan Khusus Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) 2019 tentang Lautan dan Kriosfer 2019. Air lelehan dari lapisan es berkontribusi sekitar sepertiga dari total kenaikan permukaan laut global.

Laporan IPCC memproyeksikan bahwa Greenland akan berkontribusi 3,1 hingga 10,6 inci (8 hingga 27 cm) untuk kenaikan permukaan laut global antara 2000-2100 dan Antartika dapat berkontribusi 1,2 hingga 11 inci (3 hingga 28 cm).

Hasil baru ini, yang diterbitkan jurnal The Cryosphere, berasal dari Ice Sheet Model Intercomparison Project ( ISMIP6 ) yang dipimpin oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Studi ini adalah salah satu dari banyak upaya yang dilakukan para ilmuwan untuk memproyeksikan dampak iklim yang memanas pada lapisan es yang mencair, memahami penyebabnya, dan melacak kenaikan permukaan laut.

"Salah satu ketidakpastian terbesar dalam hal berapa banyak permukaan laut akan naik di masa depan adalah seberapa banyak lapisan es akan berkontribusi," kata pemimpin proyek dan ilmuwan es, Sophie Nowicki, sekarang di Universitas di Buffalo, dan sebelumnya di NASA Goddard, melansir Nasa.gov.

“Seberapa besar kontribusi lapisan es sangat bergantung pada apa yang akan dilakukan iklim,” jelasnya.

“Kekuatan ISMIP6 adalah menyatukan sebagian besar kelompok pemodelan lapisan es di seluruh dunia, dan kemudian terhubung dengan komunitas pemodel samudra dan atmosfer lainnya, untuk lebih memahami apa yang dapat terjadi pada lapisan es,” kata Heiko Goelzer, seorang ilmuwan dari Universitas Utrecht di Belanda, sekarang di NORCE Norwegian Research Center di Norwegia. Goelzer memimpin upaya ISMIP6 lapisan es Greenland.

Dengan suhu udara yang memanas yang mencairkan permukaan lapisan es, dan suhu laut yang memanas menyebabkan gletser yang mengakhiri samudra menyusut, lapisan es Greenland menjadi penyumbang signifikan terhadap kenaikan permukaan laut.

Tim ISMIP6 menyelidiki dua skenario berbeda yang telah ditetapkan IPCC untuk iklim masa depan guna memprediksi kenaikan permukaan laut antara 2015 dan 2100: satu dengan emisi karbon meningkat pesat dan satu lagi dengan emisi lebih rendah.

Dalam skenario emisi tinggi, mereka menemukan bahwa lapisan es Greenland akan menyebabkan kenaikan permukaan laut global tambahan sekitar 3,5 inci (9 cm) pada tahun 2100.

Dalam skenario emisi yang lebih rendah, hilangnya lapisan es akan menaikkan permukaan laut global sekitar 1,3 inci (3 cm). Ini melampaui apa yang telah ditakdirkan untuk hilang dari lapisan es karena suhu yang memanas antara masa pra-industri dan sekarang.

Penelitian sebelumnya memperkirakan bahwa kontribusi 'terkunci' terhadap kenaikan permukaan laut global pada tahun 2100 menjadi sekitar seperempat inci (6 milimeter) untuk lapisan es Greenland.

Tim ISMIP6 juga menganalisis lapisan es Antartika untuk memahami seberapa banyak es yang mencair dari perubahan iklim di masa depan akan menambah kenaikan permukaan laut, melebihi suhu pemanasan baru-baru ini yang telah bergerak.

Hilangnya es dari lapisan es Antartika lebih sulit untuk diprediksi: Di ​​barat, arus laut yang hangat mengikis dasar dari rak es terapung yang besar, menyebabkan hilangnya; sedangkan lapisan es Antartika Timur yang luas dapat bertambah besar, karena suhu yang lebih hangat menyebabkan peningkatan hujan salju.

Hasilnya menunjukkan rentang kemungkinan yang lebih besar, dari perubahan lapisan es yang menurunkan permukaan laut sebesar 3,1 inci (7,8 cm), hingga meningkatkannya sebesar 12 inci (30 cm) pada tahun 2100, dengan skenario iklim dan input model iklim yang berbeda.

Proyeksi regional menunjukkan kehilangan terbesar di Antartika Barat, yang menyebabkan kenaikan permukaan laut hingga 7,1 inci (18 cm) pada tahun 2100 dalam kondisi terhangat, menurut penelitian.

“Wilayah Laut Amundsen di Antartika Barat dan Wilkes Land di Antartika Timur adalah dua wilayah yang paling sensitif terhadap pemanasan suhu laut dan perubahan arus, dan akan terus kehilangan sejumlah besar es,” kata Hélène Seroussi, ilmuwan es di Jet Propulsion NASA Laboratorium di California Selatan.

Seroussi memimpin pemodelan lapisan es Antartika dalam upaya ISMIP6. “Dengan hasil baru ini, kami dapat memfokuskan upaya kami ke arah yang benar dan mengetahui apa yang perlu dikerjakan untuk terus meningkatkan proyeksi,” jelasnya. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top