Misi NASA Temukan Planet Utuh Pertama yang Mengorbit Dekat Bintang Katai Putih

Benda berukuran Jupiter yang disebut WD 1856 b ini berukuran sekitar tujuh kali lebih besar dari katai putih bernama WD 1856 + 534. Ia mengitari cinder bintang ini setiap 34 jam, lebih dari 60 kali lebih cepat dari Merkurius mengorbit Matahari.


Foto: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA


WASHINGTON, IPHEDIA.com - Sebuah tim astronom internasional yang menggunakan Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA dan pensiunan Spitzer Space Telescope telah melaporkan apa yang mungkin menjadi planet utuh pertama yang ditemukan mengorbit dekat katai putih, sisa padat dari bintang mirip Matahari, hanya 40% lebih besar dari itu.

Benda berukuran Jupiter yang disebut WD 1856 b ini berukuran sekitar tujuh kali lebih besar dari katai putih bernama WD 1856 + 534. Ia mengitari cinder bintang ini setiap 34 jam, lebih dari 60 kali lebih cepat dari Merkurius mengorbit Matahari.

“WD 1856 b entah bagaimana menjadi sangat dekat dengan katai putihnya dan berhasil tetap utuh,” kata Andrew Vanderburg, asisten profesor astronomi di University of Wisconsin-Madison, melansir Nasa.gov.

“Proses penciptaan katai putih menghancurkan planet-planet terdekat, dan apapun yang kemudian menjadi terlalu dekat biasanya terkoyak oleh gravitasi bintang yang sangat besar. Kami masih memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana WD 1856 b tiba di lokasinya saat ini tanpa memenuhi salah satu takdir itu,” jelasnya.

TESS memantau petak besar langit, yang disebut sektor, selama hampir sebulan setiap kali. Pandangan yang panjang ini memungkinkan satelit untuk menemukan exoplanet, atau dunia di luar tata surya dengan menangkap perubahan kecerahan bintang yang disebabkan ketika sebuah planet melintas di depan, atau transit di bintangnya.

Satelit melihat WD 1856 b sekitar 80 tahun cahaya di konstelasi utara Draco. Ia mengorbit katai putih yang sejuk dan tenang yang lebarnya kira-kira 11.000 mil (18.000 kilometer), mungkin berusia hingga 10 miliar tahun, dan merupakan anggota jauh dari sistem bintang tiga.

Ketika bintang mirip Matahari kehabisan bahan bakar, ia membengkak hingga ratusan hingga ribuan kali ukuran aslinya, membentuk bintang raksasa merah yang lebih dingin . Akhirnya, ia mengeluarkan lapisan luar gasnya, kehilangan hingga 80% massanya. Inti panas yang tersisa menjadi katai putih.

Benda-benda terdekat biasanya ditelan dan dibakar selama proses ini, yang dalam sistem ini akan menyertakan WD 1856 b dalam orbitnya saat ini. Vanderburg dan rekan-rekannya memperkirakan kemungkinan planet itu berasal setidaknya 50 kali lebih jauh dari lokasinya saat ini. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top