Abu Simbel, Situs Warisan Dunia Peninggalan Raja Ramses II di Mesir

Empat patung kolosal Ramses di depan kuil utama adalah contoh seni Mesir kuno yang spektakuler. Melalui prestasi teknik yang rumit pada tahun 1960-an, bangunan tersebut berhasil diselamatkan dari naiknya air Sungai Nil yang disebabkan oleh pembangunan Aswan High Dam (Bendungan Tinggi Aswan).




IPHEDIA.com - Abu Simbel merupakan situs dua kuil yang dibangun oleh raja Mesir Ramses II yang memerintah 1279–1300 SM, yang sekarang berlokasi di Aswān muḥāfaẓah, Mesir selatan. Dahulu kala, daerah itu berada di perbatasan selatan Mesir kuno, menghadap Nubia.

Empat patung kolosal Ramses di depan kuil utama adalah contoh seni Mesir kuno yang spektakuler. Melalui prestasi teknik yang rumit pada tahun 1960-an, bangunan tersebut berhasil diselamatkan dari naiknya air Sungai Nil yang disebabkan oleh pembangunan Aswan High Dam (Bendungan Tinggi Aswan).

Diukir dari tebing batu pasir di tepi barat Sungai Nil, selatan Korosko (Kuruskū modern), kuil-kuil itu tidak dikenal dunia luar sampai ditemukan kembali pada tahun 1813 oleh peneliti Swiss Johann Ludwig Burckhardt. Kemudian, peninggalan bersejarah ini pertama kali dieksplorasi tahun 1817 oleh ahli Mesir awal Giovanni Battista Belzoni.

Sosok Ramses yang duduk setinggi 66 kaki (20 meter) diletakkan di depan tebing yang tersembunyi, dua di kedua sisi pintu masuk ke kuil utama. Diukir di sekitar kaki mereka adalah sosok kecil yang mewakili anak-anak Ramses, ratunya, Nefertari, dan ibunya, Muttuy (Mut-tuy, atau Ratu Ti).

Grafiti yang diukir pada pasangan selatan oleh tentara bayaran Yunani yang melayani Mesir pada abad ke-6 SM telah memberikan bukti penting tentang sejarah awal alfabet Yunani.

Kuil itu sendiri didedikasikan untuk dewa matahari Amon-Re dan Re-Horakhte, terdiri dari tiga aula berturut-turut yang membentang sejauh 185 kaki (56 meter) ke dalam tebing, dihiasi dengan lebih banyak patung Osiride raja dan dengan lukisan adegan kemenangan yang diklaim sebagai Pertempuran Kadesh.

Pada dua hari dalam setahun (sekitar 22 Februari dan 22 Oktober), sinar matahari pagi pertama menembus seluruh panjang candi dan menerangi tempat suci di tempat paling dalam.

Tepat di sebelah utara kuil utama ada kuil yang lebih kecil, didedikasikan untuk Nefertari untuk pemujaan dewi Hathor dan dihiasi dengan patung raja dan ratu sepanjang 35 kaki (10,5 meter).

Pertengahan abad ke-20, ketika pembangunan Aswan High Dam mengancam akan menenggelamkan Abu Simbel, UNESCO dan pemerintah Mesir mensponsori proyek untuk menyelamatkan situs. Kampanye informasi dan penggalangan dana diprakarsai oleh UNESCO pada tahun 1959.

Antara 1963 dan 1968, tenaga kerja dan tim insinyur dan ilmuwan internasional, didukung oleh dana dari lebih dari 50 negara, menggali bagian atas tebing dan membongkar seluruhnya kedua candi, merekonstruksi bangunan itu di tempat yang tinggi lebih dari 200 kaki (60 meter) di atas situs sebelumnya.

Secara keseluruhan, sekitar 16.000 blok dipindahkan. Pada 1979 Abu Simbel, Philae, dan monumen terdekat lainnya secara kolektif ditetapkan oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia. (as/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top