Mengetahui Kondisi Lingkungan di Bumi dengan Data dan Analisis Satelit NASA

Ilustrasi satelit (Foto: Dok Thinkstock/Eoneren)

WASHINGTON, IPHEDIA.com - Jumlah tambang emas ilegal di Amazon meningkat begitu cepat sehingga para aktivis beralih ke citra satelit untuk mengidentifikasi mereka. Namun, dengan ribuan tambang baru dalam setahun, pekerjaan itu membuat para ilmuwan di Earthrise Alliance kewalahan.

Earthrise adalah salah satu dari banyak organisasi yang mendapatkan gambar, data, dan analisis pengamatan Bumi yang sebagian besar disediakan NASA secara gratis ke tangan orang-orang yang bekerja pada proyek keberlanjutan.

Upaya ini oleh banyak kelompok bantuan yang berbeda melacak penambangan ilegal, penggundulan hutan, dan sumber daya air tanah dan menginformasikan keputusan petani kecil dan pemerintah yang mencoba mendukung mereka di daerah yang merasakan dampak terburuk dari perubahan iklim.

Earthrise bekerja dengan Survival International, sebuah kelompok yang telah melaporkan tambang ilegal di wilayah Yanomami selama bertahun-tahun. 


Penambang membawa penyakit, seperti malaria dan TBC, yang dapat menghancurkan suku-suku lokal yang memiliki sedikit kontak dengan orang-orang di luar komunitas mereka, menurut Survival International.

Virus corona baru (Covid-19) yang menular itu kini juga mengancam kawasan tersebut. Selain itu, tambang itu sendiri mencemari tanah dan saluran air dengan merkuri dan zat beracun lainnya. 


Earthrise mengilustrasikan kenaikan yang mencolok dalam jumlah tambang baru di daerah tersebut dalam grafik untuk Survival International.

Beberapa bulan kemudian, tak lama sebelum sekolah-sekolah di seluruh Amerika Serikat tutup pada awal 2020 di tengah pandemi global, Earthrise meminta siswa baru Weston High School untuk menyisir data pengamatan Bumi untuk cerita lingkungan.

Meneliti citra satelit dari NASA, European Space Agency, dan perusahaan Maxar Technologies, para siswa mengidentifikasi tambang ilegal yang sebelumnya tidak dilaporkan.

Program ini merupakan bagian dari prakarsa Earthrise Education, yang memberi siswa alat berbasis internet untuk menggunakan citra satelit untuk menyelidiki masalah nyata yang ada dalam berita.

Berkantor pusat di Washington, DC, Earthrise Alliance didirikan pada 2019 oleh mantan pejabat NASA sebagai penggabungan beberapa proyek yang menggunakan sumber daya ruang untuk meningkatkan kondisi lingkungan di Bumi.

Chief technology officer organisasi itu, Dan Hammer, sebelumnya bekerja sebagai rekan inovasi presiden dengan chief technology officer NASA untuk teknologi informasi, di mana ia membuat data NASA lebih mudah diakses oleh publik.

"Kami menawarkan perspektif tambahan, yang merupakan gagasan Earthrise di tempat pertama," kata Hammer, merujuk pada foto Apollo 8 yang namanya dinamai organisasi, seperti melansir Nasa.gov, Sabtu (4/7/2020).

Diambil selama misi kru pertama ke orbit bulan, foto tersebut menunjukkan bahwa Bumi naik di atas cakrawala Bulan, memberi manusia pandangan pertama tentang planet asal dari benda angkasa lain.

"Gambar orisinal itu sendiri mampu mengubah perspektif banyak orang," kata Hammer. "Kami menawarkan perspektif itu untuk acara berita yang muncul, perspektif Bumi melalui pesawat ruang angkasa."

Self-Reflection

NASA telah melihat kembali ke Bumi sejak agensi tersebut didirikan. Pada tahun 1960, agensi mulai mengirim satelit ke orbit untuk menangkap gambar Bumi untuk meningkatkan prediksi cuaca dan peta.

Pada tahun 1961, Alan Shepard menangkap pandangan tentang Bumi sebagai orang Amerika pertama di ruang suborbital dengan Project Mercury .

Astronot dalam program Apollo pada 1960-an dan 70-an menerima pelatihan fotografi, tidak hanya untuk belajar cara menggunakan peralatan, seperti kamera yang dipasang pada angkasawan mereka, tetapi juga untuk mengembangkan mata untuk gambar sains. Upaya ini mengarah ke foto Earthrise dan gambar terkenal lainnya, termasuk bidikan ikon Blue Marble.

Gambar-gambar dari misi awal Merkurius dan Apollo ini adalah inspirasi bagi Program Landsat, yang pada tahun 1972 meluncurkan satelit pertama yang ditugasi secara khusus untuk mengamati dan mengumpulkan data tentang daratan Bumi. 


Program ini telah beroperasi terus menerus sejak saat itu, dalam kemitraan dengan US Geological Survey, yang saat ini mengoperasikan Landsat 8.

Saat ini, NASA memiliki armada satelit yang mengumpulkan data Bumi, di samping kampanye observasi udara dan darat yang ambisius. Pemerintah dan perusahaan swasta lain memiliki satelit bernilai miliaran dolar yang memandang Bumi. NASA juga memiliki sumber daya untuk memproses data ini dan mengembangkan model dan analisis prediktif.

Badan ini membuat data Bumi tersedia secara gratis untuk umum. Dalam beberapa kasus, organisasi bekerja secara langsung dengan NASA, mengambil manfaat dari kekuatan komputasi, pemodelan, dan analisis agensi. 


Organisasi juga dapat mengakses data pengamatan Bumi yang meningkat pesat dari badan antariksa dan pemerintah serta perusahaan lain di seluruh dunia.

Identifikasi Hotspot Tambang Emas, Membantu Petani

Masalah tambang emas ilegal tidak unik di Brasil. Ini adalah fenomena global yang semakin memburuk ketika harga emas naik.

Di Ghana, pejabat lingkungan menggunakan data dan algoritma Landsat yang dikembangkan oleh NASA untuk mengidentifikasi hotspot aktivitas penambangan ilegal dan mencabut lisensi dari sejumlah perusahaan yang mengumpulkan emas sambil menghindari pengawasan lingkungan dan pajak.

Davis Adieno, yang mengawasi kolaborasi dari Nairobi, Kenya, di mana ia adalah direktur program untuk Data Kemitraan Global untuk Pembangunan Berkelanjutan, mengatakan proyek ini juga berwawasan ke depan.

"Pemerintah Ghana menggunakan data ini untuk mengkomunikasikan dampak tambang ilegal, tetapi juga, yang lebih penting, bagaimana daerah yang telah terkena dampak dapat dipulihkan," jelasnya. (nsg/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK

Back to Top