Misi NASA Temukan Planet Mengorbit Bintang Muda yang Unik



IPHEDIA.com - Selama lebih dari satu dekade, para astronom telah mencari planet yang mengorbit AU Microscopii, bintang terdekat yang masih dikelilingi piringan puing yang tersisa dari pembentukannya.

Dengan menggunakan data dari Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA dan Spitzer Space Telescope, para ilmuwan melaporkan penemuan sebuah planet sebesar Neptunus yang mengelilingi bintang muda hanya dalam waktu seminggu.

Sistem yang dikenal sebagai AU Mic ini menyediakan laboratorium yang unik untuk mempelajari bagaimana planet dan atmosfernya terbentuk, berevolusi, dan berinteraksi dengan bintang-bintangnya.

“AU Mic adalah bintang kerdil M yang muda dan dekat, dikelilingi oleh disk puing yang luas di mana gumpalan debu yang bergerak telah dilacak, dan sekarang, berkat TESS dan Spitzer, ia memiliki sebuah planet dengan pengukuran ukuran langsung,” kata Bryson Cale, seorang mahasiswa doktoral di Universitas George Mason di Fairfax, Virginia. "Tidak ada sistem lain yang diketahui yang memeriksa semua kotak penting ini."

Planet baru, AU Mic b, dijelaskan dalam sebuah makalah yang ditulis bersama oleh Cale dan dipimpin oleh penasihatnya Peter Plavchan, asisten profesor fisika dan astronomi di George Mason.

AU Mic b ditampilkan dalam poster NASA baru yang tersedia dalam bahasa Inggris dan Spanyol, bagian dari seri Galaxy of Horrors. Serial yang menyenangkan tetapi informatif ini dihasilkan dari kolaborasi ilmuwan dan seniman serta diproduksi oleh Kantor Program Eksplorasi Planet NASA.

AU Mic adalah bintang katai merah yang keren dengan usia diperkirakan 20 juta hingga 30 juta tahun, menjadikannya bayi bintang dibandingkan dengan Matahari kita, yang setidaknya 150 kali lebih tua.

Bintang itu sangat muda yang bersinar dari panas yang dihasilkan karena gravitasinya sendiri menariknya ke dalam dan mengompresnya. Kurang dari 10% energi bintang berasal dari fusi hidrogen menjadi helium di intinya, proses yang menggerakkan bintang seperti Matahari kita.

Sistem ini terletak 31,9 tahun cahaya di rasi bintang selatan Microscopium. Ini adalah bagian dari kumpulan bintang terdekat yang disebut Beta Pictoris Moving Group, yang mengambil namanya dari bintang tipe A yang lebih besar dan lebih panas yang menampung dua planet dan juga dikelilingi oleh disk puing.

Meskipun sistem memiliki usia yang sama, planet ini sangat berbeda. Planet AU Mic hampir memeluk bintangnya, menyelesaikan orbit setiap 8,5 hari. Beratnya kurang dari 58 kali massa Bumi, menempatkannya dalam kategori planet seperti Neptunus.

Sementara, Beta Pictoris b dan c, keduanya, setidaknya 50 kali lebih besar dari AU Mic b dan masing-masing membutuhkan waktu 21 dan 3,3 tahun untuk mengorbit bintang mereka. 

"Kami pikir AU Mic b terbentuk jauh dari bintang dan bermigrasi ke dalam ke orbitnya saat ini, sesuatu yang dapat terjadi ketika planet berinteraksi secara gravitasi dengan cakram gas atau dengan planet lain," kata rekan penulis Thomas Barclay, seorang peneliti peneliti di University of Maryland, Baltimore County dan seorang ilmuwan proyek untuk TESS di Goddard Space Flight Center NASA di Greenbelt, Maryland.

“Sebaliknya, orbit Beta Pictoris b tampaknya tidak banyak bermigrasi sama sekali. Perbedaan antara sistem yang berusia sama ini dapat memberi tahu kita banyak tentang bagaimana planet terbentuk dan bermigrasi. "

Mendeteksi planet di sekitar bintang seperti AU Mic merupakan tantangan khusus. Bintang-bintang badai ini memiliki medan magnet yang kuat dan dapat ditutupi dengan bintang-bintang --daerah yang lebih dingin, lebih gelap, dan sangat magnetik, mirip dengan bintik matahari-- yang sering meletupkan ledakan bintang yang kuat. Bintik dan suar mereka berkontribusi pada perubahan kecerahan bintang.

Pada bulan Juli dan Agustus 2018, ketika TESS mengamati AU Mic, bintang itu menghasilkan banyak suar, beberapa di antaranya lebih kuat daripada suar terkuat yang pernah dicatat di Matahari. Tim melakukan analisis terperinci untuk menghilangkan efek-efek ini dari data TESS.

Ketika sebuah planet melintas di depan bintangnya dari sudut pandang kita, suatu peristiwa yang disebut transit, perjalanannya menyebabkan penurunan yang berbeda dalam kecerahan bintang.

TESS memantau petak besar langit, yang disebut sektor, selama 27 hari sekaligus. Selama pandangan panjang ini, kamera misi secara teratur menangkap foto yang memungkinkan para ilmuwan untuk melacak perubahan dalam kecerahan bintang. (*)

Sumber: Nasa.gov
Alih Bahasa: Redaksi IPHEDIA.com

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK

Back to Top