Fakta Versus Fiksi: Cara Mencegah dan Mengobati Covid-19



IPHEDIA.com - Renungan Presiden AS, Donald Trump, tentang apakah disinfektan dan sinar ultraviolet dapat dimasukkan ke dalam tubuh pasien untuk mengobati Covid-19 telah membuat dokter khawatir dan mendapat peringatan dari pembuat Lysol, Dettol dan Clorox.

Berikut beberapa klaim lain yang telah beredar tentang cara mengobati Covid-19 atau menghentikan penularan virus corona baru, dan fakta-fakta menurut dokter dan pakar kesehatan:

PENGOBATAN
Fiksi: Disinfektan yang disuntikkan ke orang yang terinfeksi virus corona baru dapat membantu membersihkan Covid-19, penyakit yang disebabkannya.

Fakta: Minum atau menyuntikkan pemutih atau disinfektan lain sangat berbahaya dan bisa berakibat kematian.

Fiksi: Sinar ultraviolet yang dimasukkan ke dalam tubuh dapat membantu membunuh virus dan mempercepat pemulihan.

Fakta: Sementara sinar UV diketahui dapat membunuh virus yang terkandung dalam tetesan di udara, dokter mengatakan tidak ada cara itu bisa dimasukkan ke dalam tubuh manusia untuk menargetkan sel yang terinfeksi Covid-19.

Fiksi: Antibiotik dapat mencegah dan mengobati virus corona baru.

Fakta: Antibiotik tidak bekerja melawan virus, hanya bakteri. Mereka tidak akan mencegah atau mengobati infeksi dengan coronavirus baru.

Saat ini tidak ada obat yang terbukti spesifik untuk infeksi Covid-19, tetapi mereka yang terinfeksi dapat meredakan dan mengobati gejala ringan dengan obat penurun demam yang dijual bebas seperti asetaminofen, juga dikenal sebagai parasetamol, dan aspirin.

PENULARAN
Fiksi: Virus corona baru dapat disebarkan oleh gigitan nyamuk dan makanan China.

Fakta: Tidak. Virus corona baru adalah virus pernapasan yang menyebar terutama melalui tetesan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin atau bernafas, atau melalui tetesan air liur atau keluarnya cairan dari hidung.

PERLINDUNGAN
Fiksi: Membasuh hidung dengan garam secara teratur dapat mencegah infeksi Covid-19.

Fakta: Tidak ada bukti bahwa mencuci hidung dengan garam secara teratur telah melindungi orang. Ada beberapa bukti yang lemah bahwa praktik ini dapat membantu beberapa orang pulih lebih cepat dari flu biasa, tetapi itu tidak mencegah infeksi pernapasan.

Fiksi: Beberapa posting media sosial menyarankan bahwa menyemprotkan alkohol atau klorin ke seluruh tubuh Anda dapat melindungi dari infeksi Covid-19, atau berkumur dengan pemutih atau minum air dalam jumlah yang berlebihan entah bagaimana dapat membuangnya.

Fakta: Tidak ada bukti untuk mendukung klaim ini. Praktik kebersihan yang baik termasuk sering mencuci tangan dan menghindari kontak sosial yang dekat dapat membantu mengurangi risiko infeksi.

Fiksi: Pengering tangan efektif membunuh virus corona baru.

Fakta: Tidak. Pengering tangan tidak efektif melawan Covid-19, tetapi sering-seringlah membersihkan tangan Anda dengan antiseptik berbasis alkohol, atau mencucinya dengan sabun dan air. Tangan yang bersih harus dikeringkan secara menyeluruh dengan handuk bersih atau pengering udara.

Fiksi: Cuaca dingin, cuaca panas, salju, makan bawang putih atau mandi air panas juga telah disarankan sebagai cara orang dapat mencegah diri mereka dari infeksi.

Fakta: Tidak ada bukti di balik klaim ini dan belum ada bukti yang menunjukkan bahwa Covid-19 akan dipengaruhi oleh cuaca atau musim.

Cara terbaik untuk melindungi diri sendiri adalah dengan mencuci tangan sesering mungkin dan menghindari kontak dengan siapa pun yang mungkin terinfeksi. Dengan cara ini, Anda dapat menghilangkan virus yang mungkin ada di tangan Anda dan menghindari infeksi yang mungkin terjadi dengan menyentuh mata, mulut, dan hidung Anda. (*)

Sumber: Reuters

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top