NASA dan Mitra Blue Origin Lakukan Pengujian Gravitasi Bulan ke Bumi

NASA akan segera memiliki lebih banyak pilihan menguji inovasi tersebut dalam gravitasi bulan berkat kolaborasi dengan Blue Origin yang menghadirkan kemampuan pengujian baru ke sistem roket suborbital New Shepard yang dapat digunakan kembali milik perusahaan.

Foto: NASA

WASHINGTON, IPHEDIA.com - Dengan seperenam gravitasi Bumi, gravitasi unik permukaan bulan adalah salah satu dari banyak kondisi variabel yang dibutuhkan oleh teknologi untuk menuju Bulan agar dapat bekerja dengan baik. 

NASA akan segera memiliki lebih banyak pilihan menguji inovasi tersebut dalam gravitasi bulan berkat kolaborasi dengan Blue Origin yang menghadirkan kemampuan pengujian baru ke sistem roket suborbital New Shepard yang dapat digunakan kembali milik perusahaan.

Saat ini, NASA dapat memperkirakan gravitasi Bulan pada penerbangan parabola dan sentrifugal pada kendaraan suborbital, keduanya merupakan pilihan yang tak ternilai untuk mematangkan inovasi yang menjanjikan. 

Tetapi metode ini hanya memberikan beberapa detik paparan gravitasi bulan pada satu waktu atau membatasi ukuran muatan, memaksa NASA untuk mengeksplorasi opsi durasi yang lebih lama dan ukuran yang lebih besar. 

Kemampuan pengujian gravitasi bulan baru Blue Origin, yang diproyeksikan akan tersedia pada akhir 2022, menjawab kebutuhan itu.

Pembaruan Shepard baru akan memungkinkan kendaraan menggunakan sistem kontrol reaksinya untuk memberikan rotasi pada kapsul. Akibatnya, seluruh kapsul pada dasarnya bertindak sebagai sentrifus besar untuk menciptakan lingkungan gravitasi buatan untuk muatan di dalamnya. 

Penerbangan pertama Blue Origin dengan kemampuan ini akan menargetkan 11 rotasi per menit untuk memberikan lebih dari dua menit gravitasi bulan terus menerus, mengekspos teknologi pada kondisi yang menantang namun sulit untuk diuji ini.  

Kemampuan baru ini dimungkinkan dengan bantuan pendanaan pengembangan dan pembelian awal ruang muatan oleh NASA sebagai bagian dari investasi strategisnya dalam industri penerbangan luar angkasa AS. 

Simulasi gravitasi bulan akan memungkinkan badan tersebut untuk menguji dan menghilangkan risiko inovasi yang penting untuk mencapai tujuan program Artemis, serta eksplorasi permukaan bulan dan aplikasi komersial terikat Bulan.

"NASA senang menjadi salah satu pelanggan pertama yang memanfaatkan kemampuan baru ini," kata Christopher Baker, eksekutif program untuk program Peluang Penerbangan di Markas NASA di Washington, melansir Nasa.gov, Rabu. 

“Salah satu tantangan konstan dengan tinggal dan bekerja di luar angkasa adalah berkurangnya gravitasi. Banyak sistem yang dirancang untuk digunakan di Bumi tidak berfungsi sama di tempat lain," tambahnya.

"Berbagai alat yang kami butuhkan untuk Bulan dan Mars dapat memperoleh manfaat dari pengujian gravitasi parsial, termasuk teknologi untuk pemanfaatan sumber daya in-situ, penambangan regolith, dan kontrol lingkungan serta sistem pendukung kehidupan,” paparnya.

New Shepard saat ini merupakan salah satu platform penerbangan komersial yang tersedia untuk pengujian penerbangan teknologi yang dikontrak oleh program Peluang Penerbangan NASA. 

Program ini telah membantu mematangkan ratusan teknologi berbasis ruang angkasa yang menjanjikan dari NASA, industri, dan akademisi dengan menempatkan mereka pada kendaraan suborbital komersial sebelum mereka melanjutkan ke misi orbital berisiko lebih tinggi - di CubeSat, Stasiun Luar Angkasa Internasional, Bulan, atau bahkan Mars. 

Kemampuan gravitasi bulan New Shepard di masa depan akan memperluas penawaran uji penerbangan suborbital, tidak hanya untuk perusahaan tetapi juga untuk program Peluang Penerbangan, menambah pengujian khusus yang tersedia untuk teknologi yang dipilih untuk pengujian oleh program tersebut setiap tahun.

“Umat manusia telah memimpikan gravitasi buatan sejak hari-hari awal penerbangan luar angkasa,” kata Erika Wagner, PhD, direktur muatan New Shepard di Blue Origin. 

"Sangat menyenangkan dapat bermitra dengan NASA untuk menciptakan kemampuan satu-satunya ini untuk menjelajahi sains dan teknologi yang akan kita butuhkan untuk eksplorasi ruang angkasa manusia di masa depan," jelasnya. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK


Back to Top