Seiring Perubahan Iklim, Pola Pergerakan Hewan Arktik Bergeser dengan Cara Berbeda

Perubahan waktu musiman ini sudah dimulai meskipun pergeserannya berbeda antara spesies dan populasi, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di Science yang didanai sebagian oleh NASA Arctic-Boreal Vulnerability Experiment (ABoVE). 


Foto: Bryan Bedrosian / Teton Raptor Center via Nasa.gov


IPHEDIA.com - Bagi hewan di Kutub Utara, hidup adalah tindakan penyeimbang. Isyarat musiman, seperti suhu musim semi yang lebih hangat atau suhu yang lebih dingin di musim gugur, memberi tahu hewan kapan harus bermigrasi, kapan harus kawin, dan kapan serta di mana mencari makanan.

Predator dan mangsa, burung dan mamalia sama-sama mengikuti jadwal alami ini, dan pergeseran keseluruhan hanya dalam beberapa hari atau minggu dapat berdampak tidak diketahui pada hewan dan ekosistem ini.

Perubahan waktu musiman ini sudah dimulai meskipun pergeserannya berbeda antara spesies dan populasi, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di Science yang didanai sebagian oleh NASA Arctic-Boreal Vulnerability Experiment (ABoVE).

Para peneliti menganalisis data dari Arctic Animal Movement Archive (AAMA), kumpulan data dari lebih dari 200 studi penelitian yang melacak hampir seratus spesies dari tahun 1991 hingga saat ini, dalam kombinasi dengan suhu NASA, curah hujan, hujan salju, dan data topografi.

Mereka menemukan bahwa pola pergerakan hewan Arktik bergeser dengan cara yang berbeda, yang dapat mengganggu seluruh ekosistem.

"Arktik menunjukkan indikasi perubahan iklim yang lebih ekstrim," kata Gil Bohrer, seorang profesor dan insinyur lingkungan di Ohio State University di Columbus, melansir Nasa.gov.

Es laut menyusut, curah hujan dan hujan salju berubah, dan tundra Arktik berubah menjadi hijau di beberapa tempat dan coklat di tempat lain . "Hewan Arktik merespons perubahan ini, mereka merespons dengan cepat, dan respons itu tidak sama," kata Bohrer.

Tim fokus pada tiga contoh: studi jangka panjang tentang migrasi elang, studi besar-besaran pada populasi karibu, dan studi multi-spesies yang berfokus pada beberapa spesies predator dan mangsa.

Dalam studi elang, para peneliti menganalisis kapan elang meninggalkan tempat musim dingin mereka untuk terbang ke utara selama musim panas, berdasarkan data National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) yang dikumpulkan dari 1991 hingga 2019.

Rata-rata, migrasi dimulai sekitar setengah hari lebih awal setiap tahun. - perubahan yang bertambah selama 25 tahun menyebabkan pergeseran hampir dua minggu. “Pada dasarnya, perubahan iklim mendorong mereka untuk pergi ke utara lebih awal,” kata Bohrer.

Pergeseran ini lebih terlihat pada elang dewasa daripada elang remaja, yang menunjukkan bahwa elang dewasa mungkin melewatkan musim kawin atau dewasa mungkin mencapai tempat musim panas mereka sebelum sumber makanan mereka.

Namun, para peneliti tidak tahu apakah perubahan ini akan menguntungkan atau membahayakan spesies, populasi, atau individu hewan yang berbeda. Misalnya, dalam penelitian karibu, tampak bahwa populasi karibu tertentu beradaptasi dengan perubahan di sekitarnya.

Bohrer mengatakan bahwa kita mungkin akan melihat beberapa spesies, individu, dan populasi mendapat manfaat dari perubahan iklim dan yang lainnya dirugikan oleh perubahan iklim. “Tetapi fakta bahwa kami melihat perubahan menunjukkan bahwa sesuatu yang besar sedang terjadi,” jelas Bohrer.

Biasanya, karibu kawin di musim gugur, hamil di musim dingin, dan membesarkan anaknya di musim semi saat makanan berlimpah; jadwal ini dikoordinasikan secara erat dengan pola lingkungan.

Tim tersebut menganalisis lima populasi karibu dan menemukan bahwa populasi yang tinggal di Kutub Utara utara, di mana keadaan berubah lebih cepat karena perubahan iklim, memiliki keturunan lebih awal bertepatan dengan perubahan lingkungan mereka.

Hal itu menunjukkan bahwa populasi ini beradaptasi dengan perubahan iklim. Namun, populasi karibu selatan yang mengalami perubahan lingkungan yang tidak terlalu cepat memiliki keturunan pada waktu biasanya. Waktu melahirkan juga dipengaruhi oleh ketinggian daerah jelajah penduduk.

Informasi ketinggian berasal dari ArcticDEM, kemitraan publik-swasta untuk membuat model elevasi digital yang sebagian didanai oleh NASA.

Terakhir, para peneliti menggunakan data dari beberapa studi di database AAMA untuk mengetahui bagaimana berbagai predator dan spesies mangsa, seperti beruang hitam, beruang grizzly, karibu, rusa besar dan serigala dipengaruhi oleh suhu yang lebih tinggi dan curah hujan yang meningkat.

Data suhu serta curah hujan dalam bentuk hujan dan salju berasal dari Daily Surface Weather and Climatological Summaries, atau Daymet NASA. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top