SOFIA NASA Temukan Air di Permukaan Bulan yang Disinari Matahari

SOFIA telah mendeteksi molekul air (H2O) di Kawah Clavius, salah satu kawah terbesar dan terlihat dari Bumi, yang terletak di belahan selatan Bulan. Pengamatan sebelumnya terhadap permukaan Bulan mendeteksi beberapa bentuk hidrogen, tetapi tidak dapat membedakan antara air dan kerabat dekatnya, hidroksil (OH).


Foto: NASA


WASHINGTON, IPHEDIA.com - Observatorium Stratosfer NASA untuk Astronomi Inframerah (SOFIA) untuk pertama kalinya menemukan air di permukaan Bulan yang diterangi matahari. Penemuan ini menunjukkan bahwa air dapat didistribusikan ke seluruh permukaan bulan, dan tidak terbatas pada tempat-tempat yang dingin dan berbayang.

SOFIA telah mendeteksi molekul air (H2O) di Kawah Clavius, salah satu kawah terbesar dan terlihat dari Bumi, yang terletak di belahan selatan Bulan. Pengamatan sebelumnya terhadap permukaan Bulan mendeteksi beberapa bentuk hidrogen, tetapi tidak dapat membedakan antara air dan kerabat dekatnya, hidroksil (OH).

Data dari lokasi ini mengungkapkan air dalam konsentrasi 100 hingga 412 bagian per juta (kira-kira setara dengan sebotol air 12 ons) terperangkap dalam satu meter kubik tanah yang tersebar di permukaan bulan.

"Kami memiliki indikasi bahwa H2O - air yang kami kenal - mungkin ada di sisi Bulan yang diterangi matahari," kata Paul Hertz, direktur Divisi Astrofisika di Direktorat Misi Sains di Markas NASA di Washington, melansir Nasa.gov.

“Sekarang kami tahu itu ada di sana. Penemuan ini menantang pemahaman kita tentang permukaan bulan dan menimbulkan pertanyaan menarik tentang sumber daya yang relevan untuk eksplorasi ruang angkasa yang dalam," tambahnya.

Sebagai perbandingan, Gurun Sahara memiliki jumlah air 100 kali lipat dari yang dideteksi SOFIA di tanah bulan. Meski jumlahnya kecil, penemuan ini menimbulkan pertanyaan baru tentang bagaimana air dibuat dan bagaimana ia bertahan di permukaan bulan yang keras dan tidak berudara.

Air adalah sumber daya yang berharga di luar angkasa dan bahan utama kehidupan seperti yang dikenal. Apakah air yang ditemukan SOFIA mudah diakses untuk digunakan sebagai sumber daya masih harus ditentukan.

Di bawah program Artemis NASA, badan tersebut sangat ingin mempelajari semua tentang keberadaan air di Bulan sebelum mengirim wanita pertama dan pria berikutnya ke permukaan bulan pada tahun 2024 dan membangun keberadaan manusia yang berkelanjutan di sana pada akhir dasawarsa.

Hasil SOFIA dibangun berdasarkan penelitian bertahun-tahun sebelumnya yang meneliti keberadaan air di Bulan. Ketika astronot Apollo pertama kali kembali dari Bulan pada tahun 1969, bulan dianggap benar-benar kering.

Misi orbital dan pendobrak selama 20 tahun terakhir, seperti Satelit Pengamatan dan Penginderaan Kawah Bulan NASA, mengonfirmasi es di kawah bayangan permanen di sekitar kutub Bulan.

Sementara itu, beberapa pesawat ruang angkasa, termasuk misi Cassini dan misi komet Deep Impact, serta misi Chandrayaan-1 dari Organisasi Penelitian Luar Angkasa India, dan Fasilitas Teleskop Inframerah berbasis darat NASA, melihat ke seluruh permukaan bulan dan menemukan bukti hidrasi di daerah yang lebih cerah. Namun misi tersebut tidak dapat secara definitif membedakan bentuk keberadaannya - baik H2O atau OH. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top