Peneliti Perkirakan Planet Berbatu Berpotensi Dapat Dihuni

Menurut penelitian baru yang menggunakan data dari misi pemburu planet NASA, teleskop luar angkasa Kepler, sekitar setengah dari bintang-bintang yang suhunya mirip dengan Matahari dapat memiliki planet berbatu yang mampu mendukung air cair di permukaannya.


Foto: NASA


IPHEDIA.com - Sejak para astronom memastikan keberadaan planet di luar tata surya yang disebut exoplanet, umat manusia bertanya-tanya berapa banyak yang bisa menampung kehidupan. Sekarang, mengenai pertanyaan itu selangkah lebih dekat ditemukan jawabannya.

Menurut penelitian baru yang menggunakan data dari misi pemburu planet NASA, teleskop luar angkasa Kepler, sekitar setengah dari bintang-bintang yang suhunya mirip dengan Matahari dapat memiliki planet berbatu yang mampu mendukung air cair di permukaannya.

Galaksi memiliki sekitar 300 juta dunia yang berpotensi dapat dihuni, berdasarkan hasil penelitian. Beberapa dari exoplanet ini bahkan bisa menjadi tetangga antarbintang, dengan empat kemungkinan berada dalam jarak 30 tahun cahaya dari Matahari dan yang paling dekat kemungkinannya adalah sekitar 20 tahun cahaya.

Penelitian ini membantu memahami potensi planet-planet ini memiliki elemen pendukung kehidupan. Ini adalah bagian penting dari astrobiologi, studi tentang asal mula kehidupan dan masa depan di alam semesta.

Studi ini ditulis oleh ilmuwan NASA yang mengerjakan misi Kepler bersama kolaborator dari seluruh dunia. NASA menghentikan teleskop luar angkasa pada 2018 setelah kehabisan bahan bakar. Sembilan tahun pengamatan teleskop mengungkapkan bahwa ada miliaran planet di galaksi ini --lebih banyak planet daripada bintang.

"Kepler sudah memberi tahu kami bahwa ada miliaran planet, tetapi sekarang kami tahu sebagian besar planet itu mungkin berbatu dan dapat dihuni," kata penulis utama Steve Bryson, peneliti di Ames Research Center NASA di Silicon Valley California, melansir Nasa.gov.

"Meskipun hasil ini jauh dari nilai akhir, dan air di permukaan planet hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mendukung kehidupan, sangat menarik bahwa kami menghitung bahwa dunia ini adalah umum dengan keyakinan dan ketepatan yang tinggi," tambahnya.

Untuk tujuan menghitung tingkat kejadian ini, tim melihat exoplanet antara radius 0,5 dan 1,5 kali lipat dari Bumi, menyempit di planet yang kemungkinan besar berbatu. Mereka juga fokus pada bintang yang mirip dengan Matahari dalam hal usia dan suhu, plus atau minus hingga 1.500 derajat Fahrenheit.

Penemuan baru ini merupakan langkah maju yang signifikan dalam misi awal Kepler untuk memahami berapa banyak dunia yang berpotensi dapat dihuni di galaksi.

Perkiraan frekuensi sebelumnya, yang juga dikenal sebagai laju kejadian, dari planet-planet semacam itu mengabaikan hubungan antara suhu bintang dan jenis cahaya yang dipancarkan oleh bintang dan diserap oleh planet tersebut.

Analisis baru menjelaskan hubungannya, dan memberikan pemahaman yang lebih lengkap tentang apakah suatu planet tertentu mungkin mampu mendukung air cair, dan berpotensi untuk kehidupan.

Pendekatan itu dimungkinkan dengan menggabungkan kumpulan data terakhir sinyal planet Kepler dengan data tentang keluaran energi setiap bintang dari kumpulan data yang luas dari misi Gaia Badan Antariksa Eropa.

"Kami selalu tahu mendefinisikan kelayakhunian hanya dalam istilah jarak fisik planet dari bintang, sehingga tidak terlalu panas atau dingin, membuat kami membuat banyak asumsi," kata Ravi Kopparapu, penulis makalah dan ilmuwan di NASA's, Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt, Maryland.

"Data Gaia tentang bintang memungkinkan kami melihat planet ini dan bintangnya dengan cara yang sama sekali baru," imbuhnya.

Gaia memberikan informasi tentang jumlah energi yang jatuh di planet dari bintang inangnya berdasarkan fluks bintang, atau jumlah total energi yang dipancarkan di area tertentu selama waktu tertentu.

Ini memungkinkan para peneliti untuk mendekati analisis mereka dengan cara yang mengakui keragaman bintang dan tata surya di galaksi. "Tidak semua bintang sama," kata Kopparapu. "Dan tidak setiap planet."

Meskipun efek pastinya masih diteliti, atmosfer planet menghitung berapa banyak cahaya yang dibutuhkan untuk memungkinkan air cair berada di permukaan planet.

Dengan menggunakan perkiraan konservatif dari efek atmosfer, para peneliti memperkirakan tingkat kejadian sekitar 50 persen, yaitu sekitar setengah dari bintang mirip Matahari memiliki planet berbatu yang mampu menampung air cair di permukaannya. Definisi optimis alternatif dari zona layak huni memperkirakan sekitar 75 persen. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top