Ini Dia Lima Inovasi Industri Otomotif Pengembangan NASA

Penelitian awal dan studi lanjutan membantu merancang segala sesuatu mulai dari area kerja Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga interior pesawat ruang angkasa Orion hingga kursi mobil baru yang nyaman di kendaraan di Bumi.

Foto: Nasa.gov / Neurala

IPHEDIA.com - Teknologi luar angkasa yang dikembangkan oleh dan untuk NASA telah masuk ke dalam mobil dan bahkan ke jalur NASCAR. Kolaborasi masa depan dengan industri otomotif dan produsen mobil dapat mengubah cara kita beralih dari titik A ke titik B. NASA membantu mendorong lima inovasi otomotif berikut.

1. Standar NASA membantu merancang jok mobil yang nyaman

Lebih sedikit pengemudi di jalan yang mungkin mengeluh tentang kursi yang tidak nyaman. Ketika astronot berada di stasiun luar angkasa pertama, NASA mempelajari postur tubuh mereka yang secara alami diasumsikan dalam gayaberat mikro.

Penelitian awal dan studi lanjutan membantu merancang segala sesuatu mulai dari area kerja Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga interior pesawat ruang angkasa Orion hingga kursi mobil baru yang nyaman di kendaraan di Bumi.

Nissan Motor Company beralih ke penelitian NASA sebagai titik awal untuk mengembangkan kursi pengemudi baru. Seperti astronot, pengemudi mobil harus aman dan nyaman untuk mengoperasikan kendaraan secara efisien dalam waktu lama.

Setelah penelitian bertahun-tahun sepanjang awal 2000-an dan hasil yang positif, pabrikan mobil tersebut memulai debutnya dengan kursi yang berasal dari standar NASA di Altima 2013. Saat ini, desainnya ada dalam berbagai model Nissan.

2. Sensor ban pesawat ruang angkasa memperingatkan pengemudi tentang ban kempes

Ban kempes dapat mengejutkan pengemudi. Itu seharusnya tidak terlalu terjadi akhir-akhir ini, berkat sensor kecil yang menyalakan peringatan dasbor setiap kali tekanan ban mati.

Tekanan ban yang tepat sangat penting untuk pendaratan pesawat luar angkasa yang aman di Bumi, tetapi pada hari-hari awal program, tidak ada cara yang baik untuk mengukur tekanan dalam penerbangan secara akurat.

Di antara solusi lain yang dieksplorasi NASA, badan tersebut mengontrak sebuah perusahaan untuk membangun sensor tekanan ban untuk pesawat luar angkasa. Teknologi ini mengubah tekanan menjadi hambatan listrik dan menghasilkan pembacaan waktu nyata.

Setelah perusahaan mengirimkan perangkat tersebut ke NASA, mereka menyesuaikan sensor untuk mobil. Saat ini, hukum AS mewajibkan pengukur tekanan pada setiap ban mobil.

3. Penelitian yang didanai NASA menghasilkan aplikasi baru dari teknologi nano, memperbaiki kerusakan mesin pada mobil dan truk

Gesekan menyebabkan keausan pada komponen pesawat ruang angkasa - dan juga pada mesin mobil. Pelumas yang mengurangi gesekan hanya akan menunda dan meminimalkan kerusakan yang tak terhindarkan ini.

NASA tertarik pada bahan yang dapat memulihkan bagian yang rusak ke kondisi seperti baru tanpa menggantinya, dan mendanai penelitian untuk menggunakan nanoteknologi.

Tujuannya adalah menggunakan pelumas cair yang ada untuk membawa partikel nano ke titik gesekan untuk mengisi retakan kecil atau bintik-bintik aus. Selain menjaga suku cadang dalam perbaikan yang baik, pelumas semacam itu dapat memperpanjang umur kerja sistem.

Penelitian awal mengidentifikasi bahan terbaik -sejenis keramik- efektif, tahan lama, dan tidak beracun. Memenuhi syarat teknologi tahap awal untuk digunakan di luar angkasa tidaklah praktis, tetapi penelitian dan pengembangan terus berlanjut di sektor swasta.

Saat ini, puluhan ribu mobil dan truk menggunakan formula tersebut untuk menjaga suku cadang mesin dalam kondisi yang baik.

4. Teknologi NASA melindungi pengemudi mobil balap dari panas ekstrem dan sakit kepala

Pengemudi mobil balap yang ngebut berada di kursi panas dalam lebih dari satu cara. Suhu di dalam kokpit mobil stok bisa melonjak hingga sekitar 160 derajat Fahrenheit. Panas ekstrem itu datang melalui firewall engine, terowongan transmisi, dan lantai.

Berdasarkan bahan yang digunakan untuk melindungi pesawat ulang-alik dari suhu yang dialami saat kerajinan tersebut menghantam atmosfer bumi (dan menghadapi suhu hingga 3.000 derajat Fahrenheit), sebuah perusahaan menciptakan perlengkapan isolasi selimut untuk melindungi pengemudi mobil balap dari paparan panas yang berlebihan.

Produk sampingan lainnya dari balapan adalah asap pembakaran yang dapat menyebabkan sakit kepala, mual, dan pusing. Insinyur balap mengadaptasi teknologi luar angkasa NASA untuk membuat filter yang menghilangkan 99% dari semua partikel di udara. Filter memberikan udara segar dan bersih kepada pengemudi.

5. Teknologi luar angkasa dapat membantu mobil yang mengemudi sendiri menavigasi jalan


Sama seperti robot pendarat bulan dan penjelajah Mars membutuhkan "mata" untuk membimbingnya dengan aman di sekitar bebatuan dan celah-celah medan yang asing, mobil otonom harus dengan aman melewati rintangan yang tidak terduga.

Teknologi luar angkasa NASA -laser untuk pendaratan di Bulan dan kecerdasan buatan untuk menavigasi di dunia lain- membantu membuat mobil tanpa pengemudi di Bumi lebih aman. Sistem tersebut dapat merevolusi cara mobil menavigasi lalu lintas jam sibuk dan menghindari tabrakan. (ns/ip)

Sumber: Nasa.gov

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top