Hubble Temukan Penyebab Peredupan Misterius Betelgeuse

Awan debu terbentuk ketika plasma super panas dilepaskan dari upwelling sel konveksi besar di permukaan bintang melewati atmosfer panas ke lapisan luar yang lebih dingin, di mana ia mendingin dan membentuk butiran debu. 

Foto: NASA, ESA, dan E. Wheatley (STScI)

WASHINGTON, IPHEDIA.com - Pengamatan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA menunjukkan bahwa peredupan tak terduga dari bintang super raksasa Betelgeuse kemungkinan besar disebabkan oleh sejumlah besar bahan panas yang terlontar ke luar angkasa.

Lontaran yang membentuk awan debu tersebut kemudian menghalangi cahaya bintang yang datang dari permukaan Betelgeuse.

Peneliti Hubble menyebutkan bahwa awan debu terbentuk ketika plasma super panas dilepaskan dari upwelling sel konveksi besar di permukaan bintang melewati atmosfer panas ke lapisan luar yang lebih dingin, di mana ia mendingin dan membentuk butiran debu.

Awan debu yang dihasilkan menghalangi cahaya dari sekitar seperempat permukaan bintang, dimulai pada akhir 2019. Pada April 2020, kecerahan bintang kembali normal.

Betelgeuse adalah bintang super raksasa merah tua yang telah membengkak karena kompleks, perubahan yang berkembang dalam tungku fusi nuklir di intinya. Bintang itu sekarang sangat besar sehingga jika menggantikan Matahari di pusat tata surya kita, permukaan luarnya akan melampaui orbit Jupiter.

Fenomena yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk peredupan hebat Betelgeuse, yang akhirnya terlihat bahkan dengan mata telanjang, dimulai pada Oktober 2019. Pada pertengahan Februari 2020, bintang monster itu telah kehilangan lebih dari dua pertiga kecemerlangannya.

Peredupan yang tiba-tiba ini membingungkan para astronom, yang berusaha keras mengembangkan beberapa teori untuk perubahan mendadak tersebut. Salah satu gagasannya adalah bahwa "bintik bintang" yang besar, sejuk, dan gelap menutupi sebagian besar permukaan yang terlihat.

Tapi, pengamatan Hubble, dipimpin oleh Andrea Dupree, direktur asosiasi dari Pusat Astrofisika | Harvard & Smithsonian (CfA), Cambridge, Massachusetts, menunjukkan awan debu menutupi sebagian bintang.

Beberapa bulan pengamatan spektroskopi sinar ultraviolet Hubble di Betelgeuse, dimulai pada Januari 2019, menghasilkan garis waktu yang mengarah ke penggelapan. Pengamatan ini memberikan petunjuk baru yang penting tentang mekanisme di balik peredupan.

Hubble menangkap tanda-tanda benda padat dan panas yang bergerak melalui atmosfer bintang pada bulan September, Oktober, dan November 2019. Kemudian, pada bulan Desember, beberapa teleskop berbasis darat mengamati penurunan kecerahan bintang di belahan selatannya.

“Dengan Hubble, kami melihat materi saat meninggalkan permukaan bintang yang terlihat dan bergerak keluar melalui atmosfer, sebelum terbentuk debu yang menyebabkan bintang tampak redup,” kata Dupree, melansir Nasa.gov, Selasa (18/8/2020).

“Kami bisa melihat efek dari daerah padat dan panas di bagian tenggara bintang yang bergerak keluar. Bahan ini dua sampai empat kali lebih bercahaya dari kecerahan normal bintang," lanjutnya.

"Sekitar sebulan kemudian, bagian selatan Betelgeuse meredup secara mencolok saat bintang semakin redup. Kami pikir mungkin saja awan gelap dihasilkan dari aliran keluar yang terdeteksi Hubble. Hanya Hubble yang memberi kami bukti yang mengarah ke peredupan," tambah Dupree.

Bintang super raksasa masif seperti Betelgeuse menjadi penting karena mereka mengeluarkan unsur berat seperti karbon ke luar angkasa yang menjadi bahan penyusun bintang generasi baru. Karbon juga merupakan bahan dasar kehidupan seperti yang kita kenal. (ns/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top