Filipina Selidiki Kecelakaan Pesawat Militer yang Menewaskan 50 Orang

Semua 96 penumpang di dalamnya telah dilaporkan, dengan 49 personel militer terluka serta empat warga sipil di darat, kata juru bicara militer Mayor Jenderal Edgard Arevalo.

Foto: Reuters

MANILA, IPHEDIA.com - Pihak berwenang Filipina pada Senin memerintahkan penyelidikan atas jatuhnya pesawat Angkatan Udara yang melampaui landasan pacu yang menewaskan 47 tentara di dalamnya, tiga warga sipil di darat dan melukai puluhan lainnya.

Beberapa penumpang di Lockheed C-130 melompat beberapa detik sebelum pesawat jatuh dan terbakar pada akhir pekan, kata para pejabat mengutip saksi mata.

Pesawat itu, yang membawa pasukan yang baru lulus untuk operasi kontra-pemberontakan, berusaha mendarat di bandara Jolo di provinsi Sulu selatan.

Semua 96 penumpang di dalamnya telah dilaporkan, dengan 49 personel militer terluka serta empat warga sipil di darat, kata juru bicara militer Mayor Jenderal Edgard Arevalo.

Dalam konferensi pers, Arevalo mengatakan pesawat itu dalam kondisi sangat baik dan memiliki 11.000 jam terbang tersisa sebelum pemeliharaan berikutnya dijadwalkan.

"Kami bertekad untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi dalam insiden yang sangat tragis ini, karena menurut informasi yang tersedia pesawat mengikuti protokol yang ditentukan," katanya.

Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana memerintahkan penyelidikan atas bencana udara militer terburuk di negara itu dalam hampir 30 tahun.

Komando militer mengatakan tentara terbang ke bandara provinsi Jolo dari Laguindingan, sekitar 460 km (290 mil) ke timur laut, untuk dikerahkan ke batalyon mereka.

Tentara di kepulauan Filipina yang luas telah berperang lama di daerah itu melawan militan Islam dari Abu Sayyaf dan faksi lainnya. Tidak ada tanda-tanda pesawat itu dijatuhkan oleh tembakan gerilyawan, kata para pejabat.

"Kami meyakinkan orang-orang kami bahwa kami transparan dan hasil penyelidikan (akan tersedia) ketika selesai," tambah Arevalo, seraya mengatakan bahwa pihak berwenang masih mencari perekam penerbangan.

Bandara Jolo memiliki landasan pacu 1.200 meter yang biasanya menggunakan penerbangan turboprop sipil meskipun kadang-kadang beberapa penerbangan militer, menurut Otoritas Penerbangan Sipil.

Pesawat Lockheed baru saja tiba di Filipina dan merupakan salah satu dari dua yang disediakan oleh pemerintah AS melalui Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan, sebuah situs web pemerintah mengatakan pada bulan Januari.

Mengutip juru bicara Angkatan Udara seperti melansir Reuters mengatakan pesawat itu akan meningkatkan kemampuan untuk misi pengangkutan udara berat.

Situs web C-130.net mengatakan pesawat yang jatuh pertama kali diterbangkan pada tahun 1988. Model tersebut adalah pekerja keras bagi angkatan bersenjata di seluruh dunia.

Angkatan bersenjata Filipina memiliki catatan keamanan udara yang tidak merata. Bulan lalu sebuah helikopter Black Hawk jatuh selama misi pelatihan, menewaskan enam orang.

Kecelakaan C-130 Angkatan Udara Filipina pada tahun 1993 menewaskan 30 orang. Sebuah kecelakaan 2008 dari varian sipil dari pesawat Lockheed yang diterbangkan oleh Angkatan Udara Filipina menewaskan 11 orang, kata Jaringan Keselamatan Penerbangan.

Kecelakaan pesawat terburuk di negara itu adalah Boeing 737 Air Philippines pada tahun 2000, yang menewaskan 131 orang. (rts/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK

Back to Top