Serangan Udara Berlanjut, 35 Tewas di Gaza dan 5 di Israel

Israel melakukan ratusan serangan udara di Gaza hingga Rabu pagi, ketika kelompok Islamis dan militan Palestina lainnya menembakkan beberapa serangan roket ke Tel Aviv dan Bersyeba.

Foto: Reuters

GAZA, IPHEDIA.com - Permusuhan antara Israel dan Hamas meningkat pada Rabu, dengan sedikitnya 35 orang tewas di Gaza dan lima di Israel dalam pertempuran udara kedua belah pihak.

Israel melakukan ratusan serangan udara di Gaza hingga Rabu pagi waktu setempat, ketika kelompok Islamis dan militan Palestina lainnya menembakkan beberapa serangan roket ke Tel Aviv dan Bersyeba.

Satu bangunan tempat tinggal bertingkat di Gaza runtuh dan satu lagi rusak berat setelah berulang kali terkena serangan udara Israel.

Israel mengatakan jetnya telah menargetkan dan menewaskan beberapa pemimpin intelijen Hamas. Serangan lain menargetkan apa yang menurut militer adalah lokasi peluncuran roket, kantor Hamas dan rumah para pemimpin Hamas.

Itu adalah serangan terberat antara Israel dan Hamas sejak perang tahun 2014 di Gaza, dan memicu kekhawatiran internasional bahwa situasinya bisa lepas kendali.

Utusan perdamaian Timur Tengah PBB Tor Wennesland tweeted: "Hentikan api segera. Kami meningkat menuju perang skala penuh. Para pemimpin di semua sisi harus mengambil tanggung jawab de-eskalasi.

"Biaya perang di Gaza sangat menghancurkan & dibayar oleh orang-orang biasa. PBB bekerja dengan semua pihak untuk memulihkan ketenangan. Hentikan kekerasan sekarang," tulisnya.

Rumah-rumah warga Gaza berguncang dan langit menyala karena serangan Israel, roket yang keluar, dan rudal pertahanan udara Israel mencegat mereka. Setidaknya 30 ledakan terdengar dalam hitungan menit setelah fajar pada Rabu.

Orang Israel lari ke tempat berlindung atau meratakan diri di trotoar di komunitas lebih dari 70 km (45 mil) di pantai dan ke selatan Israel di tengah suara ledakan saat rudal pencegat melesat ke langit.

Di kota campuran Arab-Yahudi, Lod, dekat Tel Aviv, dua orang tewas setelah sebuah roket menghantam kendaraan di daerah tersebut. Lod dan kota-kota campuran lainnya dicengkeram oleh demonstrasi yang marah atas kekerasan dan ketegangan Gaza di Yerusalem. 

Sayap bersenjata Hamas melansir Reuters mengatakan pihaknya menembakkan 210 roket ke arah Bersyeba dan Tel Aviv sebagai tanggapan atas pemboman gedung menara di Kota Gaza. Militer Israel mengatakan bahwa sekitar sepertiga dari roket telah gagal mendarat di Gaza.

Bagi Israel, sasaran militan di Tel Aviv, ibu kota komersialnya, menimbulkan tantangan baru dalam konfrontasi dengan kelompok Islam Hamas, yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh Israel dan Amerika Serikat.

Kekerasan itu menyusul ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem selama bulan puasa Ramadhan. Bentrokan antara polisi Israel dan pengunjuk rasa Palestina terjadi di dalam dan sekitar Masjid Al-Aqsa, di kompleks yang dihormati oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount dan oleh Muslim sebagai Tempat Suci Mulia.

Ketegangan meningkat dalam beberapa hari terakhir menjelang --sekarang ditunda - sidang pengadilan dalam kasus yang bisa berakhir dengan keluarga Palestina diusir dari rumah Yerusalem Timur yang diklaim oleh pemukim Yahudi.

Kekerasan juga berkobar di Tepi Barat yang diduduki, tempat seorang warga Palestina berusia 26 tahun tewas oleh tembakan Israel selama bentrokan lemparan batu di sebuah kamp pengungsi dekat kota Hebron. (rts/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK


Back to Top