Pertama di Indonesia, Gubernur Sumsel Inisiasi Pemasangan Stiker Tanda Lunas PKB

HD mengapresiasi sekaligus mengucapkan terima kasih kepada wajib pajak Sumsel, khususnya para pelaku wajib pajak kendaraan bermotor yang telah secara bertahap dan dengan kesadarannya membayar pajak di Sumsel.



PALEMBANG, IPHEDIA.com - Gubernur Sumsel, H Herman Deru (HD), melaunching pemasangan stiker tanda lunas pajak kendaraan bermotor di Kantor Bersama Samsat Wilayah I Palembang, Jumat.

Dalam kesempatan itu, HD mengapresiasi sekaligus mengucapkan terima kasih kepada wajib pajak Sumsel, khususnya para pelaku wajib pajak kendaraan bermotor yang telah secara bertahap dan dengan kesadarannya membayar pajak di Sumsel.

"Di awal tahun 2021 ini kita memikirkan reward berupa stiker hologram di plat nomor kendaraan yang menandakan masa pemberlakuan pajak bagi kendaraan motor juga mobil. Dan ini baru pertama di Indonesia, tujuannya menandakan kepatuhan wajib pajak bagi yang bersangkutan," ujar HD.

HD meminta agar pemberlakuan pajak dan pemberian servis harus dilakukan sejalan dan berimbang. Oleh sebab itu, Ia menginstruksikan pihak terkait untuk melakukan penertiban pembayaran pajak bagi seluruh kendaraan plat dari tingkat desa, kelurahan hingga kabupaten/kota.

Menurutnya, kendaraan-kendaraan tersebut merupakan aset pemerintah yang harus ditertibkan pajaknya untuk menjadi teladan bagi masyarakat.

"Kesadaran akan timbul jika kewajiban dan servis sejajar, masyarakat berkewajiban karena sadar tapi servis dari pemerintah juga harus sadar. Sebagai servisya kita beri reward stiker hologram. Kelebihannya tentu bagi gang punya hologram ini dia tentu dianggap orang sekitarnya sebagai orang yang patuh," katanya.

Kegiatan tersebut dilakukan sebagai salah satu cara untuk memgoptimalisasi pendapatan asli daerah (PAD) yang bersumber dari pajak, retribusi, dan pendapatan lainnya yang sah. 

Selain itu, jelas HD, masyarakat perlu diedukasi tentang manfaat wajib pajak. Ia juga menginstruksikan agar dibuat usulan pergub bagi yang tertib pajak untuk diberikan reward.

Sementara, Kepala Bapenda, Dra Hj Neng Muhaiba, MM., mengatakan pemasangan stiker ini atas inisiasi Gubernur Sumsel sekaligus menginstruksikan Bapenda untuk lebih intensif melakukan pembinaan pengawasan pemungutan pajak bermotor.

"Pemasangan stiker berbasis QR Code terintegrasi dengan data Bapenda yang berhubungan dengan pajak kendaraan. Ini dapat dicek melalui smart phone. Stiker juga tidak dapat dipalsukan karena memiliki keamanan yang ketat. Pemasangan stiker ini refleksi pendapatan daerah untuk mengoptimalisasi pendapatan daerah untuk mendukung pembangunan daerah," katanya.

Hal ini, menurut dia, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran wajib pajak bagi masyarakat, pengingat wajib wajib, mempermudah mengindentifikasi bagi yang sudah membayar PKB dan efektifitas dalam pembayaran pajak. (de/ris/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK


Back to Top