Suriah Serang Daerah Kantong Pemberontak, 7 Tewas dan Belasan Lainnya Luka

Pemerintah Suriah dan pasukan sekutunya telah melanjutkan operasi dalam beberapa pekan terakhir, termasuk melakukan serangan udara pada akhir Oktober terhadap pemberontak di daerah yang menewaskan puluhan pejuang yang didukung Turki di kamp pelatihan mereka.


Foto: AFP

SURIAH, IPHEDIA.com - Tim penyelamat dan aktivis mengatakan pemerintah Suriah menembaki daerah kantong pemberontak terakhir di barat laut negara itu pada Rabu waktu setempat, menewaskan sedikitnya tujuh orang, termasuk empat anak-anak. Serangan itu menargetkan kota Idlib dan dua kota di utara dan selatan.

Seorang anak tewas ketika sebuah peluru mendarat di dekat pasar mingguan di kota Idlib, menurut Pertahanan Sipil Suriah, tim penyelamat relawan yang juga dikenal sebagai Helm Putih, dan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, pemantau perang yang berbasis di Inggris.

Penembakan di Idlib dan sekitarnya melukai 17 orang, menurut Ahmed Sheikho, juru bicara White Helmets.

Di kota Ariha, di selatan, empat orang tewas, termasuk seorang anak berusia empat tahun, kata Sheikho. Di Kefraya di utara, dua anak tewas, kata Observatorium Suriah dan White Helmets.

Penembakan itu terjadi ketika gencatan senjata delapan bulan yang dinegosiasikan antara Turki dan Rusia terurai, melansir AP.

Pemerintah Suriah dan pasukan sekutunya telah melanjutkan operasi dalam beberapa pekan terakhir, termasuk melakukan serangan udara pada akhir Oktober terhadap pemberontak di daerah yang menewaskan puluhan pejuang yang didukung Turki di kamp pelatihan mereka.

Serangan itu memicu pembalasan, memulihkan siklus kekerasan yang sebelumnya membuat ratusan ribu penduduk mengungsi dari pertempuran. Daerah kantong pemberontak barat laut itu adalah rumah bagi lebih dari tiga juta orang dan tetap menjadi daerah terakhir di tangan oposisi.

Komunitas internasional menyerukan gencatan senjata nasional dan dimulainya kembali pembicaraan damai, mengatakan tidak ada operasi militer yang akan membawa perdamaian ke Suriah yang dilanda perang.

Perang sembilan tahun telah membuat jutaan orang mengungsi, dan menewaskan hampir setengah juta orang, membuat Suriah terpecah menjadi wilayah saingan yang dikendalikan oleh berbagai kelompok, didukung oleh kekuatan regional atau internasional. (ap/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top