Ribuan Pendemo Menentang RUU Prancis yang Mengekang Identifikasi Polisi

Para penentang rancangan undang-undang tersebut mengatakan tindakan itu akan melanggar kebebasan jurnalis untuk melaporkan, sementara para pendukung mengatakan petugas polisi dan keluarga mereka membutuhkan perlindungan dari pelecehan, baik secara online maupun secara langsung saat tidak bertugas.


Foto: Al Jazeera


PRANCIS, IPHEDIA.com - Ribuan orang di ibu kota Prancis dan kota-kota lain memprotes undang-undang baru oleh pemerintah yang akan menjadikan pengedar gambar wajah petugas polisi sebagai kejahatan.

Di bawah rancangan undang-undang, yang diajukan di Parlemen oleh partai La Republique En Marche yang dipimpin oleh Presiden Emmanuel Macron, berbagi gambar polisi yang sedang bertugas dengan tujuan merusak integritas fisik atau psikologis mereka akan dihukum hingga satu tahun penjara dan denda maksimum 45.000 euro ($ 53.360).

Langkah-langkah lain yang diusulkan, termasuk mengizinkan polisi menggunakan drone yang dilengkapi kamera dan akses yang lebih mudah ke rekaman CCTV.

Para penentang rancangan undang-undang tersebut mengatakan tindakan itu akan melanggar kebebasan jurnalis untuk melaporkan, sementara para pendukung mengatakan petugas polisi dan keluarga mereka membutuhkan perlindungan dari pelecehan, baik secara online maupun secara langsung saat tidak bertugas.

Di Trocadero Square di Paris barat, aktivis hak asasi, serikat pekerja, dan jurnalis pada Sabtu meneriakkan "Semua orang ingin merekam polisi!" dan "Kebebasan!", saat polisi yang mengenakan perlengkapan anti huru hara berdiri di dekatnya.

Selain perwakilan media, yang lain termasuk anggota gerakan "Rompi Kuning" dan "Pemberontakan Kepunahan", bersama dengan orang-orang yang mengibarkan bendera serikat pekerja dan orang-orang dari partai Komunis dan Hijau.

RUU tersebut lulus pembacaan pertamanya pada hari Jumat dan akan ada pembacaan kedua pada hari Selasa.

Perdana Menteri Jean Castex mengatakan ini akan "menghilangkan semua ambiguitas tentang niat untuk menjamin penghormatan terhadap kebebasan publik sekaligus melindungi mereka, polisi dan polisi, yang menjamin perlindungan penduduk".

Serikat wartawan mengatakan hal itu dapat memberi lampu hijau kepada polisi untuk mencegah mereka melakukan pekerjaan mereka dan berpotensi mendokumentasikan pelanggaran oleh pasukan keamanan.

Sebuah amandemen menjelaskan bahwa kebebasan pers sama sekali tidak boleh dihalangi oleh langkah-langkah yang diusulkan.

Media Prancis juga prihatin tentang potensi pelanggaran hak melalui penggunaan drone untuk menonton demonstrasi dan program pengenalan wajah yang terkait dengan kamera pengintai.

Polisi Prancis telah ditugaskan dalam beberapa tahun terakhir atas tuduhan kebrutalan yang dilakukan kepada pengunjuk rasa dan tersangka kriminal, terutama mereka yang berasal dari kulit hitam, Arab atau minoritas lainnya.

Di kota utara Lille, sekitar 1.000 demonstran turun ke jalan, salah satunya membawa tanda berbahasa Inggris yang bertuliskan "Orwell benar" dalam referensi ke novel dystopian, 1984.

Sedangkan, yang lainnya berbaris di kota Rennes Brittany dan di Montpellier di pantai Mediterania, di mana beberapa orang meneriakkan: "Turunkan tanganmu dan kami akan meletakkan telepon kami."

Thomas Hochmann, profesor hukum publik di Universitas Paris Nanterre, mengatakan kepada Al Jazeera: “Ini merupakan pelanggaran serius atas kebebasan berekspresi. Akan ada keengganan yang besar (bagi publik dan jurnalis) untuk menyebarkan gambar atau bahkan membuat film.”

Sementara itu, dalam sebuah editorial, Le Monde, mengatakan RUU tersebut berisiko "semakin meracuni" hubungan antara warga dan polisi. L'Humanité mengatakan itu adalah pembunuhan otoriter dan kebebasan.

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa juga telah melakukan intervensi luar biasa untuk mengkritik masalah yang tak terhitung banyaknya dari RUU tersebut dan meminta politisi Prancis untuk tidak mendukungnya.

Claire Hedon, pembela hak asasi manusia Prancis --otoritas administratif independen tetapi ditunjuk oleh presiden- mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa undang-undang tersebut menimbulkan risiko yang cukup besar yang melanggar beberapa hak fundamental, khususnya hak atas privasi dan kebebasan informasi. (alj/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top