Austria Selidiki Keterlibatan 21 Orang Terkait Penyerangan di Wina

Juru Bicara Kantor Kejaksaan Wina, Nina Bussek, mengatakan jumlah orang yang ditahan atas serangan itu tidak berubah pada 10 orang, dan total 21 orang sedang diselidiki, berusia 16-28 tahun.


Juru Bicara Kantor Kejaksaan Wina, Nina Bussek (Foto: Reuters)


VIENNA, IPHEDIA.com - Austria sedang menyelidiki 21 orang yang kemungkinan menjadi kaki tangan jihadis yang melakukan penembakan mematikan di Wina pekan lalu, kata para pejabat pada Jumat.

Penduduk asli Wina berusia 20 tahun bersenjatakan senapan serbu, pistol, dan parang menewaskan empat orang di bagian pusat kota dengan banyak bar yang juga menjadi tempat sinagog utama Wina, yang ditutup pada saat itu. Kemudian, dia (pelaku) ditembak mati oleh polisi.

"Tidak ada orang lain yang langsung terlibat dalam melakukan kejahatan ini pada 2 November. Apa yang belum dapat kami katakan secara pasti adalah sejauh mana kaki tangan memberikan dukungan sebelum tindakan tersebut," kata pejabat polisi yang memimpin penyelidikan, Michael Lohnegger, dalam konferensi pers, melansir Reuters.

Juru Bicara Kantor Kejaksaan Wina, Nina Bussek, mengatakan jumlah orang yang ditahan atas serangan itu tidak berubah pada 10 orang, dan total 21 orang sedang diselidiki, berusia 16-28 tahun. Sampai saat ini masih dicari kaki tangan tambahan yang belum diketahui.

Austria telah mengakui kegagalan intelijen sebelum serangan itu karena salah menangani informasi bahwa penyerang mencoba membeli amunisi di Slovakia pada bulan Juli, dan bahwa ia bertemu dengan kelompok Islamis asing yang dikenal bulan itu --dua dari Jerman yang berada di bawah pengawasan dan dua dari Swiss yang telah ditangkap dan ditahan.

Masih belum jelas bagaimana penyerang yang membawa senjata, amunisi, dan sabuk peledak tiruan melakukan perjalanan ke pusat kota lebih dari 10 hari yang lalu.

“Pelaku tiba di TKP dengan transportasi umum, mungkin juga dia berjalan ke TKP, saya tidak bisa mengatakannya,” kata Lohnegger, menambahkan bahwa transportasi lain termasuk taksi masih dalam proses penyelidikan. (rts/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top