-->

Pemerintah Indonesia Danai 305 Riset dalam Prioritas Riset Nasional

Menristek/Kepala BRIN, Bambang PS Brodjonegoro

JAKARTA, IPHEDIA.com - Pemerintah Indonesia mendanai sebanyak 305 riset yang lolos seleksi sebagai Prioritas Riset Nasional (PRN) 2020-2024, dengan total pendanaan sebesar Rp242.871.043.696.

"Mulai hari ini kita bisa mulai mengeksekusi Prioritas Riset Nasional," kata Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Bambang PS Brodjonegoro, dalam acara Penyerahan Simbolis Dana Prioritas Riset Nasional (PRN) kepada Lembaga Penerima Insentif yang ditayangkan secara virtual, di Jakarta, seperti mengutip Antara, Jumat (17/7/2020).

Sebanyak 305 riset itu, terdiri dari 153 riset dari lembaga pemerintah non kementerian, 68 riset dari perguruan tinggi negeri, lima riset dari industri atau badan usaha milik negara, 62 riset dari lembaga penelitian, delapan riset dari perguruan tinggi swasta, serta sembilan riset dari organisasi masyarakat.

Riset tersebut mencakup bidang pangan, energi, kesehatan, transportasi, rekayasa keteknikan, pertahanan dan keamanan, kemaritiman, sosial dan hukum, multi disiplin dan lintas sektoral.

Riset-riset itu, antara lain meliputi bahan bakar nabati atau green fuel, vaksin rekombinan HPV, implan tulang, stem cell, N219 Amphibi, high speed train, kendaraan listrik, satelit NEWSat, garam industri terintegrasi, Pesawat Udara Nir Awak (PUNA) jenis Medium Altitude Long Endurance (MALE) kombatan, bangunan tahan gempa, dan obat modern asli Indonesia.

Pada 16 Juli 2020 pada tahap I, dana riset untuk 21 riset dari 305 riset tersebut telah disalurkan oleh Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan. Pendanaan yang dikucurkan pada tahap pertama itu sebesar Rp 14.304.043.796 untuk 13 lembaga.

Lembaga yang menerima pencairan dana riset PRN 2020-2024 pada tahap I itu, antara lain Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Universitas Brawijaya, Sajogyo Institute, Universitas Andalas, Universitas Tadulako, Institut Seni dan Budaya Indonesia Bandung, PT Riset Perkebunan Nusantara, Universitas Syiah Kuala, Politeknik Negeri Manado, dan PT Gria Inovasi Teknologi.

Menristek Bambang menuturkan, pihaknya akan memantau dan mengawal pelaksanaan riset dalam PRN 2020-2024 sehingga diperoleh output atau produk yang ditargetkan sesuai dengan yang direncanakan. "Kami memastikan kegiatan ini bisa berlangsung secara kontinu," tuturnya.

Kementerian Riset dan Teknologi (Kemristek)/BRIN berupaya untuk melakukan hilirisasi dan memfasilitasi agar produk dari kegiatan riset dan inovasi tersebut bisa diarahkan kepada industri atau BUMN.

"Dari sejak awal kami bekerja sama dengan industri dan BUMN dengan harapan nanti mereka bisa dengan mudah melakukan hilirisasi karena mereka sudah kenal apa yang dikerjakan oleh para peneliti, dan di sisi lain peneliti juga mengerjakan apa yang menjadi kebutuhan masyarakat," tutur Menristek Bambang.

Sementara, Direktur Utama LPDP, Rionald Silaban mengatakan, anggaran untuk mendanai 305 riset dalam PRN 2020-2024 berdasarkan rekomendasi Kementerian Riset dan Teknologi.

"Kemriset/BRIN dan LPDP sudah komit terhadap pendanaan ini, jadi bapak ibu peneliti mengenai masalah pencarian saya rasa tidak ada," ujarnya.

Dia mengajak para peneliti yang belum mengajukan dana penelitian tahap pertama untuk segera mengajukannya melalui Kemristek/BRIN agar aktivitas riset yang direncanakan dapat segera dilakukan. (ant/ip)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write Komentar

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Berkomentarlah dengan nama yang jelas dan bukan spam agar tidak dihapus. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) maupun perundang-undangan yang berlaku.

TOPIK

Back to Top