Saham Asia dan AS Jatuh Bersamaan Merosotnya Harga Minyak

© IPHEDIA.com Foto: Reuters

TOKYO / NEW YORK, IPHEDIA.com - Saham Asia dan saham berjangka AS turun ke level merah pada Selasa (28/4/2020), menghapus kenaikan sebelumnya karena penurunan baru harga minyak membayangi optimisme tentang pelonggaran pembatasan terkait virus corona secara global.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS turun 0,3%. Saham di Cina .CSI300 turun 0,7% dan saham Korea Selatan .KS11 turun 0,22%.

Minyak berjangka merosot setelah dana terbesar yang diperdagangkan di bursa minyak AS mengatakan akan menjual semua kontrak minyak mentah bulan depan untuk menghindari kerugian lebih lanjut karena jatuhnya harga.

Beberapa investor berharap yang terburuk mungkin berakhir bagi ekonomi dunia karena lebih banyak negara memungkinkan bisnis untuk dibuka kembali, tetapi yang lain melihat alasan untuk tetap berhati-hati, terutama karena vaksin coronavirus belum dikembangkan.

"Kami kurang optimis dan mengharapkan pemulihan yang lebih lambat dalam ekonomi dunia," kata Commonwealth Bank of Australia dalam catatan penelitian, seperti IPHEDIA.com lansir.

"Risiko memperkenalkan kembali pembatasan adalah risiko terhadap prospek optimis pelaku pasar untuk dimulainya kembali aktivitas ekonomi normal dengan cepat," tambahnya.

Ketiga rata-rata saham utama AS menguat pada Senin dan semuanya sekarang dalam 20% dari rekor penutupan tertinggi yang dicapai pada bulan Februari.

Benchmark S&P 500 berada di jalur untuk bulan terbaiknya sejak 1987, setelah triliunan dolar stimulus membantu ekuitas AS mengambil kembali sebagian besar yang hilang sejak krisis coronavirus membuat ekonomi terhenti.

Tetapi beberapa analis percaya keuntungan mungkin terbatas kecuali ada kemajuan dalam menemukan perawatan untuk penyakit ini.

Dari Italia ke Selandia Baru, pemerintah mengumumkan pelonggaran pembatasan, sementara Inggris mengatakan masih terlalu dini untuk bersantai di sana. Negara bagian New York diperkirakan tidak akan dibuka kembali selama berminggu-minggu.

Harga minyak kembali melemah karena kekhawatiran terus-menerus tentang kelebihan pasokan dan kurangnya ruang penyimpanan. Kontrak bulan depan diperdagangkan pada volume yang lebih rendah dari biasanya pada hari Senin karena pedagang pindah ke bulan kemudian dalam kontrak berjangka.

Minyak mentah AS CLc1 tergelincir 14,24% menjadi $ 10,96 per barel, sedangkan minyak mentah Brent LCOc1 turun 4,05% menjadi $ 19,18 per barel.

Saham Dana Minyak Amerika Serikat LP ( USO.P ), ETF minyak mentah terbesar di negara itu, turun lebih dari 16% pada hari Senin, setelah mengatakan akan menjual semua kontrak minyak mentah bulan depan untuk menghindari terulangnya kerugian besar yang diderita minggu lalu.

Dolar AS dan euro sedikit berubah karena para pedagang menahan diri dari mengambil posisi besar sebelum keputusan kebijakan Federal Reserve pada Rabu dan pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) Kamis.

The Fed telah mengumumkan rakit langkah-langkah untuk mengurangi pukulan ekonomi dari pandemi coronavirus dan diperkirakan akan tetap ditahan minggu ini.

ECB kemungkinan akan memperpanjang pembelian utangnya untuk memasukkan obligasi rongsokan dan memberikan penghalang bagi pembiayaan perusahaan.

Bank-bank sentral utama merespons kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus dengan memangkas suku bunga, membeli lebih banyak utang pemerintah, dan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan pinjaman kepada perusahaan-perusahaan kecil.

Di tempat lain dalam mata uang, dolar Australia AUD = D3 diperdagangkan di dekat level tertinggi enam minggu di $ 0,6472 karena investor terus mendukung kemajuan negara itu dalam menangani virus corona.

Emas, safe-haven yang sering dibeli pada saat ketidakpastian, jatuh untuk sesi perdagangan ketiga berturut-turut sebagai tanda peningkatan selera risiko. (*)

Sumber: Reuters

Alih Bahasa: Redaksi IPHEDIA.com

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top