Panglima TNI: Ada 1.187 Kasus Covid-19 di Lingkungan TNI

Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto (Foto: ANTARA/Puspen TNI)

JAKARTA, IPHEDIA.com - Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, ada 1.187 kasus virus corona baru (Covid-19) yang terjadi di lingkungan TNI, sebanyak 55 orang positif terinfeksi virus tersebut.

"Dari data yang ada di Mabes TNI, ada 1.187 kasus terkait Covid-19, jumlah yang positif ada 55 orang," kata Hadi dalam Rapat Kerja (Raker) Komisi I DPR yang berlangsung secara virtual, di Jakarta, Rabu (15/4/2020).

Panglima menjelaskan, di lingkungan TNI jumlah Pasien Dalam Pemantauan (PDP) sebanyak 190 orang, Orang Dalam Pemantauan (ODP) 873 orang. Selain itu menurut dia ada 54 orang sembuh, dan yang meninggal dunia sebanyak 15 orang.

"Ini setiap hari datanya kami perbaharui terkait dengan perkembangan yang terinfeksi Covid-19," ujarnya.

Dalam raker ini, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KASAD), Jenderal Andika Perkasa menjelaskan, di lingkungan TNI AD ada 463 orang yang dirawat terkait Covid-19, dari jumlah itu sebanyak 285 orang militer aktif dan 178 orang PNS.

"Jumlah yang meninggal ada empat orang, satu orang TNI aktif dan tiga orang PNS. Dari yang meninggal itu ada dua orang dari tenaga medis," kata KASAD, Jenderal Andika Perkasa.

Sementara, Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KASAL), Laksamana Siwi Sukma Adji mengatakan, di lingkungan TNI AL ada 20 orang positif Covid-19, ODP sebanyak 97 orang, dan PDP 32 orang.

"Meninggal (dunia) sampai saat ini tim TNI AL aktif ada satu dokter, purnawirawan lima, dan keluarga besar tiga orang," kata Siwi.

Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU), Marsekal Yuyu Sutisna, merinci bahwa sebanyak 346 anggotanya berstatus ODP, baik dari militer aktif dan keluarganya serta PNS.

Menurut dia, sebanyak 23 orang lainnya berstatus PDP, dan orang yang positif terjangkit virus corona berjumlah 25 orang dari militer, satu orang dari PNS, dan delapan orang dari keluarga.

"Dari yang positif, yang meninggal dua orang dari militer aktif, dan dua orang sembuh," ujar Marsekal Yuyu Sutisna. (*)

Sumber: Antara

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top