Pada 2025, Google Prediksi Ekonomi Digital Indonesia Rp1,7 Kuadriliun



JAKARTA, IPHEDIA.com - Pada 2025 nanti, Google Indonesia memprediksi perekonomian digital di Indonesia akan mencapai sekitar Rp1,7 kuadriliun, atau lebih dari tiga kali lipat dibandingkan Rp548,2 triliun yang tercatat pada 2020.

"Saat ini juga ekonomi digital Indonesia sudah menjadi yang terbesar di Asia Tenggara," ujar Managing Director Google Indonesia, Randy Jusuf, pada acara Peluncuran Grow with Google di Perpustakaan Nasional, Jakarta, seperti mengutip Antara, Selasa (18/2/2020).

Menurutnya, selain perusahaan rintisan (startup), ribuan bisnis tradisional di Indonesia juga telah masuk ke dunia online. Ekonomi digital bukan hanya untuk para ahli teknologi saja, tetapi juga untuk bidang-bidang lain seperti pertanian, manufaktur, retail dan lain-lain.

"Tentu saja semua ini memerlukan keterampilan digital yang sangat memadai," katanya.

Laporan baru perusahaan konsultan strategi AlphaBeta menyebut, tenaga kerja yang memiliki keterampilan digital berpotensi menyumbang lebih dari Rp4 triliun untuk produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada 2030. Indonesia, melalui peningkatan kualitas tenaga kerjanya tentu bisa mewujudkan potensi tersebut.

Untuk memanfaatkan potensi tersebut, Google meluncurkan inisiatif Grow with Google, yang telah dimulai pada November lalu di acara Google for Indonesia.

Grow with Google merupakan inisiatif global yang ditujukan untuk membuat lebih banyak peluang kepada setiap orang seiring dengan perkembangan ekonomi digital di Indonesia.

Dalam inisiatif program tersebut, Google menetapkan lima pilar yang menjadi target dari upaya meningkatkan kemampuan menghadapi perkembangan ekonomi digital yang semakin maju.

Kelima pilar sasaran tersebut adalah pemilik bisnis, pencari kerja, developer dan startups, guru dan siswa serta kreator dan jurnalis.

Google mengajak kelima pilar itu untuk mengikuti program-program pelatihan sehingga mampu memanfaatkan teknologi digital sebagai sarana meningkatkan perekonomian. (*)

Buka Komentar
Tutup Komentar
No comments:
Write comment

Siapapun boleh berkomentar, tetapi dengan cara yang bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).

TOPIK

Back to Top